a dream which never imagine

seperti cerita-cerita saya di November lalu, ada banyak banget tekanan batin dan pikiran yang bikin saya beneran kehilangan semangat.
sampai akhirnya psikosomatis saya kambuh. saya cukup bersyukur diciptkan sebagai tipe orang yang nggak mau bertahan dalam momen terendah di hidup dan cepet bangkit lagi,
dan di momen ini saya menemukan titik balik.

jenuh dengan kerjaan dan segala macam rutinitas kantor, membuat saya terlibat diskusi panjang dengan papa saya waktu itu.
kebetulan di instagram saya menemukan sebuah call for paper yang kayanya agak cocok sama saya. dan karena keahlian beliau dalam hal tulis menulis, makanya yaudah deh saya ajak beliau diskusi panjang lebar.
yang akhirnya menuntun pada kesimpulan papa saya, ya kalau mau nulis, ya nulis aja, nanti kasih papa biar diperiksa.
baiklah.

momen titik balik ini, membuat saya lebih semangat melakukan banyak hal, meskipun memang lebih cuek sama rutinitas kantor yang sedang buruk.
setidaknya kedatangan call for papaer ini membersihkan pikiran saya dari, capek nggak sih ngeluh doang tanpa ngelakuin apa apa?

setelah proses tulis menulis cukup panjang, papa mencoba encourage saya untuk submit tulisan di sebuah jurnal internasional aja yang berstandar scopus dibanding hanya masukin call for paper.
konon, jurnal scopus akan membantu kenaikan poinnya supaya lebih cepet jadi profesor juga. baiklah, saya coba meskipun minder juga.
jurnal pertama yang saya pilih, emerald.
YOU KNOW WHAT! ITU KAN RANKINGNYA SANGAT TINGGI YHA TERNYATA 🙂
dan bisa ditebak kan paper kami gagal masuk dalam jurnal tersebut.
sempet down memang, tapi kami kembali cari jurnal lainnya sampai saat ini.

anehnya, sekitar dua minggu kemudian ada email dari Emerald. yang ternyata tawaran kerjaan sebagai reviewer.
tapi spesifikasinya doktor. jelas nggak mungkin buat saya, setelah saya forward email ke papa maka saya abaikan email tersebut.

berselang dua minggu kemudian, ada email lagi dari Emerald. saya pikir nggak habis habis ya nawarin kerjaan.
tapi ternyata beda.
email kedua ini merupakan email invitation untuk saya menjadi seorang reviewer. KAGET DONG!!!
setelah bingung sendiri, saya coba diskusi sama papa, dan beliau bilang, ambil buat pengalaman, jadi kamu tau kekuranganmu dimana, nanti papa bantu.
baiklah. akhirnya saya coba kesempatan ini.

sungguh ini, bukan hal yang saya impikan, bahkan ingin saja rasanya takut.
yaiyalah mikirnya kan jurnal saya aja ditolak, ya nggak mungkin saya dianggap punya kapabilitas oke.
ternyata Tuhan berkata lain…

buat saya ini another pengalaman of…
jika kamu berusaha, Aku (Tuhan) akan memberimu lebih.
dan dari 27 tahun saya hidup, Tuhan selalu memperlakukan saya begitu.. indahnya.

pembelajaran yang menurut saya cukup perlu untuk dibagi, khuznuzon sama Allah.
dan bener aja, hasil baik akan mengikuti, bahkan berlipat lipat.
🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *