cerita berjilbab

happy #hijabworldday!
back to this 1st of February, saya mendedikasikan postingan ini untuk semua perempuan muslim di dunia.

cerita berjilbab saya sebenernya dimulai sejak SD.
sewaktu SD orang tua masukin saya ke sekolah muhammadiyah. which is harus berjilbab dong yaaa.
dari pagi sampe sore pulang sekolah berjilbab. nggak pernah ngerasain nggak berjilbab di area sekolah sih, karena ya semua temennya pake jilbab, dan aturannya pake jilbab.
jilbab saya seragam sama temen-temen. Alhamdulillah terlahir sebagai anak rapi, jadi dari dulu nggak suka berjilbab poni :p
meskipun dari SD sudah kenal berjilbab, tapi tidak dengan kehidupan sehari-hari saya.
pergi keluarga masih nggak pake jilbab, ada guru sekolah dateng kursusin ke rumah-pun juga nggak pake jilbab,
jadi pemikiran sewaktu itu sih masih “oh jilbab-an yang penting disekolah aja ya” hehehehe. mohon maaf.

masuk SMP, alhamdulillah saya diterima di SMP negeri. which is beragam dong ya dari seragam, temen sepermainan, semuanya deh beda banget sama SD saya.
paling godaan banget pengen lepas jilbab ke sekolah karena temen-temen pada nyeletukin tuh
“rambut kamu kan bagus ngapain ditutupin”.
nggak jarang sesama temen alumni SD-pun banyak yang lepas jilbab juga begitu masuk SMP.
tapi nggak tau kenapa yah saya pribadi di waktu itu risih rasanya ke sekolah nggak pake jilbab meskipun kalo eskul pramuka dan acara selain sekolah dilepas lagi sih jilbabnya. tapi pemikiran “oh ke sekolah harus berjilbab ya, nggak enak kalo nggak pake jilbab” Alhamdulillah masih kuat bergelantung di pikiran saya.
godaan masuk SMA nggak beda jauh. karena waktu itu alhamdulillah lagi lagi masuk sekolah negeri (murah beb :p)
meskipun begitu di innercircle SMA, pen-jilbab-an-nya lebih kuat sih.
namanya anak remaja ya, brainstorming makin kuat penolakan juga makin kuat dong~

di akhir tahun SMA ini cerita tersendiri sih buat perjalanan jilbab saya,
karena saya ketemu temen yang mendukung banget saya pake jilbab, ya sampe dikado-in jilbab,
ya sampe setiap dijemput pergi ditanyain “jilbab-nya mana” tanpa tuntutan, sindiran manis, yang mungkin sedikit demi sedikit meluluhkan kepala batu-nya elleriz aisha khasandy :p
karena deket dengan orang yang mendukung banget bagaikan rakyat Indonesia mendukung pancasila (lagu pancasila kan ada lirik AKULAH PENDUKUNGMU!!! :p), saya sempet istiqomah beberapa lama nih buat kursus pake jilbab, pergi pake jilbab, main pake jilbab, mentok mentoknya setiap pergi sama temen sekolah dan ketemu dia lah ya :p
sampe akhirnya bubar jalan lagi.
mungkin karena motivasinya masih setengah dari orang lain ya bukan kesadaran sendiri udah dapet hidayah.
kalo dibalik lagi ke momen itu, saya berasa banget segala sesuatu niatkan buat Allah, insyaAllah nggak akan meleng lagi :p

2010 momen terbaik banget.
setelah jauh dengan motivator berjilbab, suatu hari saya harus foto ini,

saya di-make-up-in seorang mbak baik hati sebut saja mbak bunga.
waktu itu bulan puasa, dan beliau nggak puasa bahkan ngrokok hehe.
setelah make-up selesai pas waktunya harus pake jilbab di modif beliau give up karena emang nggak biasa pegang yang berjilbab dan harus modif jilbabnya, akhirnya saya puter puter aja dan jadilah ala kadarnya begini kaya di foto.
sepanjang saya pake mba-nya ngeliatin aja sambil bilang pengen belajar. pelan-pelan deh saya jelasin, tanpa intensi apapun, sembari cerita-cerita soal agama, ala kadarnya menurut saya. kenapa harus puasa, hukuman nggak puasa, hal-hal simple gitulah, ketakutan saya pribadi yang saya ceritain…

sampe beberapa hari kemudian…
ada messages di facebook saya doooong~ SPEECHLESS.
messages dari mbak bunga, pada intinya beliau bilang ”termotivasi dan ter-inspirasi dari ku sampe pengen belajar berjilbab”
Masya Allah.
detik itu saya malu banget sama Allah sama diri saya sendiri!
kok bisa ya orang lain terinspirasi dari saya tapi saya adem ayem aja dapet inspirasi dan hidayah Allah berkali kali.
momen yang pas di bulan ramadhan itu sedikit demi sedikit jadi niat saya buat berjilbab.
tapi yaaa emang dasar manusia, ada ajaaaa godaan dan rintangan.
beberapa hari kemudian karena cuma berniat nyetirin mama, saya nggak berjilbab keluar rumah. cuma shawl saya buat ala-ala sampirin gitu aja loh. pikirnya kan, aelah di mobil doang nggak ada yang ngeliat ini.
tapi ternyata yaaa peringatan Allah itu emang serba dadakan dan luar biasa.
sepanjang jalan rasanya bulu kuduk berdiri terus nggak nyaman banget. terus rasanya risih padahal nggak ada apa-apa, terus deg-deg-an.
dan karena kejadian sepele itu akhirnya sampe sekarang gini masih belajar terus buat istiqomah nggak cuma berjilbab luar-nya tapi se-hati dan akhlak-nya sesuai.

sejujurnya saya akui proses berjilbab itu susah.
antara Alhamdulillah dan Astaghfirullah saya selalu merasa nggak bandel,
emang sih saya nggak suka neko-neko.
nggak kenal dugem, rokok, celana pendek, rok mini, apapun itulah. ya anak rumahan biasa aja gitu.
jadi sering gitu ngerasa yaelah nggak berjilbab juga nggakpapa, kan baju saya longgar, kan nggak mini, kan nggak nakal. dan so on. terkadang lupaaaa bahwa yaa dosa mau sekecil apapun kalo ditumpuk ya jadi segedeeee gunung lebih.

bahkan godaan itu masih sampe sekarang dateng loh,
kaya habis keramas, kan berasa tuh cakep amat sih nih rambut kalo berkibar kibar gini (padahal cuma depan hairdryer), kemudian mengetok kepala sendiri “ini bakal jadi surganya orang tua kalo ditutup elleriz”
OKE BAIKLAAAAH~ :p

pelajaran ter berat dari belajar berjilbab itu buat saya adalah pake jilbab istiqomah kemanapun.
dan menjilbabi hati, makanya saya nggak pernah pengen putus belajar agama, karena sejujurnya belajarnya orang dewasa itu lebih asik dengan saling mengingatkan.
Bismillah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *