#onemonthonetrip birthday trip

I’m back with my #onemonthonetrip.
lebih spesial dari biasanya karena trip bernuansa birthday trip di Agustus ini seperti biasa selalu saya dedikasikan buat mama for giving me a birth 🙂
Tahun ini, agenda nge-trip sesuai jadwal setelah setahun lalu ke Jepang harus nunggu momen autumn karena kerjaan dan momen yg pengen dikejar hihi.

Perjalanan dimulai dari Sabtu pagi, 18 Agustus 2018, saya dan mama berangkat ke Kuala Lumpur.
Sampai sekitar jam 9.00-10.00 dan ngurus imigrasi pluuuus rebet ini itu Bandara, akhirnya kita sampai di Kuala Lumpur hampir jam 12.00 dan diluar hujan SO HIKZ.
Dari KLIA ke Kuala Lumpur, saya dan mama memutuskan naik KLIA Express plus beli buat pulang tanggal 21 Agustus sekalian.
Gara-gara beli bundling gini, kita dapet diskon 10RM per orangnya.
KLIA Express harganya per orang sebenernya 55RM. Tapi berkat beli bundling cuma kena 100RM siiiis 🙂
#anakdiskonbahagia

Saya dan mama memilih penginapan di deket Mall NU Sentral. Alasannya karena ini segala jenis kereta, MRT, dan bus ada semua. Jadi enak kemana mana.
Nah nginepnya di City Central Hotel, atas rekomendasi Kak Manda 🙂
Saya agak kejebak sih waktu mesen, kalo ngelihat di foto di atas kasur ada orange gitu saya pikir tuh tirai bisa dibuka jadi bisa updet perkembangan cuaca terkini, ternyata nggak 😀
Itu kelemahan satu, yang kedua makannya kurang cocok di lidah. Cuma karena saya sama mama tipe yg kalo traveling lebih suka beli kentang cemilin sepanjang jalan atau buah, jadi nggak begitu masalah.
Btw, selain hal tadi, the happiest thing traveling sama mama tuh, karena sama sama nggak doyan makan selama traveling karena perut agak lama adaptasinya, jadi kemana mana lebih seneng beli makan sepiring berdua, tapi beli jus dua dan segambreng cemilan :p

Nah, karena cuaca hujan, rencana buat pergi ke Batu Caves kami tunda. Jadilah hari pertama kita ke Central Market, Masjid Jamek dan sekitarnnya, KLCC, dan hari pertama well done 🙂
Perjalanan ke Central Market ditempuh dengan LRT Kelana Jaya, naik arah Gombak terus turun di St. Pasar Seni. Dari situ turun aja ikuti papan menuju Central Market atau Pasar Seni. Nah dari hotel jalan dulu sampe Mall NU Sentral, nanti ketemu deh LRT Kelana Jaya setelah platform buat KLIA Express dan KLIA Transit.
Nah setelah pemberhentian Pasar Seni, adalah Masjid Jamek dan beberapa stasiun setelahnya adalah KLCC, jadi hari pertama ini rute masih bisa dihapal luar kepala lah.
Pastikan tidak belanja banyak jadi bisa cusss langsung 🙂
Kalo kemaren kita sempet balik lagi ke hotel, karena mama nih semangat banget belanja oleh oleh buat sekampung :p
Nah di Masjid Jamek ini baguuuus banget yaaaah, seru lucu, sekitarnya pun juga semacam kota tua di Jakarta gitu.
Rasa rasa di Roma lah, tapi bukan biskuit Roma 🙂
*brb upload foto karena photoshopnya error parah*

The 2nd day, goes to Malaka 🙂
Here’s her happiness.
Jadi ceritanya, papa pernah kesini conference, then main main kesekitaran Malaka. Terus cerita kalo disini canteeeek kali. Jadilah mama sungguh ingin dan akhirnya dibuatlah keputusan #birthdaytrip ini ke Kuala Lumpur, which should be go to Malaka 🙂
Perjalanan ke Malaka kita tempuh naek bussss sis. Alhamdulillah punya mama yg nggak banyak komplain dan sederhana aja pengennya 🙂
Dari St. KL Sentral, kita naik KTM Bandar Line terus turun di St. Bandar Tasik Selatan. Bisa juga nih pake KLIA Transit, yg pasti lebih mahal hehehe.
Dari St. Bandar Tasik Selatan ada jembatan penghubung ke Terminal Bersepadu Selatan. Sesungguhnya tiket bus bisa dibeli onlen, tapi pas mau beli onlen udah abis aja. Tapi anehnya di onlen habis, di offline masih ada loh hehehe. Jadilah antri dan langsung dapet tiket.
Perjalanan menuju Malaka sekitar 2-2,5 jam, dan turun aja di St. Malaka Sentral. Jangan lupa sekalian beli tiket pulang sis, sepengalaman kemarin semua tiket balik ke KL cepet banget habis.
Nah di Terminal Melaka Sentral ini naik bus aja keliling Malaka, cari di platform 17 terus turun di bangunan merah (Stadthuys). Nah ini lokasinya di bundaran kecil yang heitsss itu. Abis itu jadilah kita puterputer naik becak yang lucuuuu ituh.

Hari ketiga, menujulah kita ke Genting setelah sebelumnya kita sempetin ke Batu Caves ketemu my beloved monkey :).
Nah cari bus ke Genting ini, turun sampai Ground Floor Mall NU Sentral, terus disana banyak banget bus dengan destinasi beragam. Pun disana banyak juga tuh sopir calo yang tawarin mobil ke Genting. Jelas lebih mahaaaal.
Beruntung banget kita dapet cepet.
Jadi penjualan tiket bus ke Genting ini ada juga yang ditawarin bareng sama gondolanya, jelas lebih enak karena nggak perlu antri lagi. Tapi sayangnya bundling ini nggak jual yang glass gondola.
Ternyata di Genting depan loket, ada mesin yang bisa beli glass gondola kok. Jadi nggak perlu antrian panjang. Dan juga antrian glass gondola lebih sedikit, dan so pasteeeeh lebih mahal 🙂
Perjalanan ke Genting dengan bus ini 1-1,5 jam sih. Karena kita lalui dengan bobok jadi “kok udah sampe sih” :p
Karena udah sampai Genting, kita sempetin mampir ke St. Chin Swee Cave. Lucu banget ada patung sung goo kong sis!
JANGAN LUPA MAMPIR KE GENTING PREMIUM OUTLET SIS! Beneran deh lebih murah jauh bangeeeet. SAYA TERLALOOOOH SHOCK!!!

Nah hari ketiga ini, kita nggak pergi kemana-mana, cuma pergi di Nu Sentral Mall aja. Ngabisin saldo di Touch and Buy kita (semacam rapidexpress di Singapore).
Oiya, saya beli Touch and Buy sebenernya agak menyesal sih, karena cuma sebentar aja disana. Tapi karena mama lebih suka gitu biar nggak ribet (mengingat pengalaman di Jepang yang beliau sangat terkenang ituh), jadilah akhirnya saldo yang ada kita habiskaaan aja wisely dengan beli buah dan belanjaaak di Watson 🙂

Dan perjalanan pulang kali ini, ke Jogjakarta.
SO pasteeeeh lebih menyenangkan lagi karena saking senengnya kita udah nggak ngantuk 🙂
Btw ada yang lucu pas mau pulang nih.
Karena kita duduknya kepisah pas check in by website jadilah harus beli kursi which is lebih mahal.
Nah pas beli kursi baru ketahuan deh, kalo ternyata bagasi yang ke rekap hanyalah 1. WOW SHOCK!
Akhirnya setelah urus ini itu, ketahuan lah baggage yang kubeli ternyata kurang memadai 2 tas kami, yang almost 30kg ituh. Yaiyalah koper mama tuh udah berat banget ditambah pula belanjaan oleh oleh se RT :p
Setelah ditelusuri pihak bandara, akhirnya kita pulang dengan berbahagia membawa 2 koper sesuai barang bawaan kami. Agak sedih sih karena harus bayar mihil.
LEBIH MAHAL YAAAA DARI WEBSITE!
Tapi yasudahlah karena udah mepet waktu boarding, hajaaaar aja.

Oiya, berangkat pulang kali ini, kita naik air asia. Pelayanan Air Asia di Malaysia so helpful sih. Berasa banget waktu kesusahan ngurus bagasi ini, staffnya beneran membantu.
Sayangnya, waktu kita mau cetak boarding pass keberangkatan, kami mengalami beberapa kendala. Kami berangkat sekitar jam 6. Karena keberangkatan luar negeri, kita sengaja nginep dulu deket Bandara dan stand by di Bandara dari jam 3.
Deket konter Air Asia kan ada mesin cetak boarding pass otomatis tuh, tapi beneran deh not working well, bahkan nggak bekerja mungkin ya.
Mau cetak boarding pass nggak bisa baca lah alasann mesinnya 🙂
BAEQLAH. Dan yang katanya penerbangan internasional dimulai dari jam 5, sampe jam 4 kurang staff buat cek in baru standby doooong~
Padahal antrian udah mulai dari jam 3. Dan waktu komplain ke staff Angkasa Pura, hal ini sudah sering terjadi dan sudah diingatkan berkali kali tetep aja terjadi terus.
HEBAAT BANGETTT!!! waktu dikomplain alasannya kantor jauh dan briefing dulu.
LUCU AH~~~

Baiklah, ini pelajaran berharga sih terbang internesyenel sama Air Asia, tidak berharap terulang.
Semangat mencari rejekilah, karena beneran ada harga ada service :p

Foto soon di updet yah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *