#onemonthonetrip cantiknya si Raja Ampat

sebenernya ini adalah trip yang teramat dadakan not well prepared tapi sangat sangat sangat menyenangkan.
sampe tersebut 3 kali kan sangat-nya.
excited banget ketemu onemonthonetrip ini, karena iseng aja sama mba desi.
anw sebelum lebih jauh, saya pengen cerita dulu tentang mba desi. mbak-ku yang paling sabar dan membuatku banyak belajar ikhlas dan sabar 🙂
she’s the definition of puring heart. jadi ceritanya mba des si anak bolang ini adalah mbak terbaik yang banyak ngajarin selama masa pendidikan di kemang, meskipun terus jauh karena beda kelompok selama OJT dan penempatan, tapi si mba sholehah satu ini nggak pernah bosen ngajakin adeknya nge-trip hahaha karena tau sama tau kalo sukanya jalan jalan bae :p
setelah usaha yang beribu kali menyamakan jadwal pergi bersama, terealisasi-lah di kota yang super cantik ini Raja Ampat.

berangkat hari Jumat jam 22.30 kita memilih penerbangan dari Halim menuju Sorong dengan transit di Makassar. tadinya sih kita pilih Sriwijaya karena jam-nya paling pas, tapi kemudian Sriwijaya mengubah jadwal seenaknya sehingga kita susah spare waktu.
nah, sampai di Sorong sekitar jam 7.30-an, dilanjut dengan jemputan dari guide kita. kita ikut opentrip btw (tapi karena saya nggak merekomendasikan opentrip itu, jadi nggak mau saya sebut ya).
setelahnya kita naik mobil menuju pelanbuhan sorong, untuk menuju pelabuhan wasai dimana disitulah kami akan tinggal. perjalanan di kapal sekitar 3 jam, karena lelah habis waktu buat tidur hahaha.
sesampai di Wasai, disambut dengan tulisan Raja Ampat yang hits ituuuuu!

dan selanjutnya kami diantar menuju penginapan dengan mobil, sebenernya bisa sih naik kapal kecil makan waktu sekitar setengah jam.
kalo jalur darat sekitar 15 menitan. nggak seberapa jauh dari penginapan kita, ada bandara Raja Ampat. konon pesawat yang mendarat disini pesawat baling baling atau pesawat kecil.
nah, mendarat di Sorong sampai Raja Ampat ini saya nggak lihat sama sekali jalan jelek tuh. jalanan udah aspal dan rapi. jadi mana tuh yang koar koar pemerintah cuma care sama rakyat jawa? pembangunan di timur juga sudah majuuu loh. makanya banyakin jalan jalan yuk :p
nah ini penampakan penginapannya. kenapa berkelambu gitu ya? seperti yang kita tahu, banyak wabah malaria disebut sebut di Papua, makanya menghindarinya kebanyakan orang tidur pake kelambu disini.
dan penginapan Mamatua ini menurut saya termasuk yang rapi bersih dan makannya enak. karena ibu pemiliknya adalah muslim, insyaAllah makanan yang disajikan pun halal, anw setiap hari makan ikan looooh di kos aja nggak begini makannya :p

agenda pertama ini snorkeling di batulima dan friwen wall.
bodohnya saya yang mau ngetrip nggak pake persiapan even kesehatan dan pernapasan, malah olahraga lagi drop banget. jadilah sempet sesak napas dan shock sama gelombang laut timur hehehe.
tapi hari pertama ini terlewati dengan sempurnah, karena saya merasakan moment sunset didepan hotel sambil makan sukun dan nge-teh.
Maka Nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan? :”

hari kedua ini, perjalanan panjang, karena akan menuju Wayag. seperti apakah perjalanannya? nggak kebayang bakal menghabiskan sekitar 10 jam pulang pergi dengan kapal terbuka gini sih :p
tapi setelah perjuangan berangkat yang lelah, terus manjat manjat batu karst yang superrrr, ngelihat pemandangan dari atas saya cuma bisa banyak banyakin foto sambil sholawat aja. dan inilah Wayag sambil ngedumel “kok bisa gitu diciptain bagus torquise gini? masa sih? terus ini bebatuan rapi amat? disuruh baris apa bagemana sama Allah?”

—–

perjalanan 10 jam pulang pergi tapi perisai apapun di badan tulang belulang gini emang sangat beresiko yah ternyata haha.
emang saya agak nggak sadar diri sih kalo kurus tanpa daging, jadi sama sekali nggak minum tolak angin ataupun minyakan apapun semalem setelah efek perjalanan panjang.
walhasil, terjadilah hal hal tersebut. hari ketiga ini saya jackpot. bener bener tiba tiba mual nggliyeng dan kesedak gitu aja pas mau snorkeling, walhasil langsung naik kapal, buru buru cari kamar mandi hahaha.
setelahnya, nggak berani main main lagi sih, minum antimo dan telerlah eh tiba tiba sampe aja di Piaynemo :p
Piaynemo punya pemandangan yang nggak kalah indahnya sama Wayag.
but the effort buat sampai Wayag kayanya lebih paid off dibanding Piaynemo yang kita lalui dengan tangga. anw pembuatan tangga ini katanya karena Pak Jokowi sudah pernah main kesini hehehe. I should say thank you Mr. Jokowi :p
karena memang kalo trip 3 hari semua pasti sampai di Piaynemo jadi disini sampe disediakan spot foto hahaha.
pulangnya kami snorkeling lagi.
karena sudah lumayan naik tingkat, jadi kali ini saya udah enjoy menikmati segala jenis pemandangan didalam laut. beneran semua hewan laut saya dadah dadahin heboh kaya kenal gitu :p

—-

pagi ini kami harus pagi pagi berangkat ke Sorong dan ketemu lagi sama Jakarta dengan sejenis rutinitasnya hehe.
anw ada beberapa tips saya buat yang mau ke Raja Ampat terutama mba sis yang mau hits kesana:
1. jangan dipikir foto bagus itu nggak didapet pake effort yah. perjuangan sampai ujung Piaynemo dan Wayag itu warbyasak banget. kalo emang berasa fisik nggak kuat jangan dipaksa.
ini juga berlaku buat wisata air ya. karena sejujurnya klaut yang jernih itu sudah bisa membuat kita ngeliat pas ikannya mendekat di spot tertentu.
2. jangan jadi impulsif. kok?
iya, saya begitu. ceritanya emang di rentetan skincare saya udah pake tuh sunblock. tapi neglihat temen pake pasti langsung pengen pake juga. jadi deh item saya nggak merata. jatuhnya kaya panu malah T.T
3. jangan manja :p

JADI, YUK KITA KEMANA LAGI~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *