#onemonthonetrip Labuan Bajo

rencana perjalanan ke Labuan Bajo ini diawali dari offering diskon 70% redeem garuda miles jika redeem untuk 3 orang.
iseng cari-cari kemana ya asiknya sembari melihat wishlist kota yang akan dikunjungi, jatuhlah pilihan ke labuan bajo (karena sumba udah full sis). kalo soal cari partner liburan sih bukan hal yang susah, karena udah niat banget mau ngajakin duo ’93 buat kasih mereka birthday trip dan graduation trip hehehe. meskipun Qadarullah, partner liburan harus ganti insyaAllah lain waktu ada rejeki liburan lain buat mereka 🙂

tentunya trip diawali dengan mengajukan cuti yang penuh drama but i don’t care, because my happiness is my responsibility :p
jatah cuti saya setahun kan 12 dalam setahun dan dipotong cuber cuber, kalo sebagai atasan nggak bisa kasih ijin perlulah kita pertanyakan “apakah anda tidak bisa bekerja tanpa saya, saya kan hanya staf remah remah, harusnya proses bisnis tetap berjalan tanpa saya” 🙂

tanggal 21 Maret 2019 perjalanan dimulai dengan naik Garuda Airlines (hasil promo sis), asik banget naik pesawat jet karena ini pengalaman pertama hehehe.

sampai di Bajo, dijemput sama guide untuk diantar ke hotel L-Bajo Hotel. karena iseng dan laper cari tempat kece, kita mainlah ke cafe depan hotel. named Molas Cafe.. Tjakep banget!

besok paginya, siap siap berangkat buat dianter ke pelabuhan. and the trip starts!
hari pertama ini jangan ditanya rasanya, udah sombong aja sampe langsung leha-leha di atas, nggak sampe sejam langsung mabok laut. terlahaplah antimo dan tolak angin, Alhamdulillah sih getting better hahaha.
destinasi pertama adalah pulau kelor di labuan bajo. naik dan turun penuh perjuangan, karena waktu naik jalan setapak penuh kerikil. kalo turunnya perjuangan karena kan kak ell takut ketinggian hahaha. jangankan di labuan bajo, di pinggiran balkon senayan city aja dia takut :p

setelahnya kami snorkeling di . agak kecewa karena tempat snorkelingnya menurut saya sih kurang oke.
pengalaman masya Allah hari ini waktu menjelang maghrib lihat kalong terbang bersama kaya pasukan gitu dari satu pulau ke daerah lain.

hari kedua ini sudah mulai merasakan hidup tanpa signal. but it worth to wait experience.
mendaki pulau padar yang alhamdulillah seperempat jalannya udah dikasih bebatuan. asik banget dah turunnya baru ngeri karena ya Allah ternyata tinggi amat ini gimana turunnya.
jangan sering sering liat bawah deh semangat aja sampe ke atas imajinasikan ada bakso dan indomie :p
because it’s the breakfast time hahahaha.
sengaja naik ke atas sendiri nggak bebarengan rombongan buat quality time sama diri sendiri. seneng banget berasa perjalanan bisa kasih vitamin sehat buat mata, kasih semangat sama diri sendiri kaya “ayo sedikit lagi kamu pasti bisa, elah di kantor lebih berat cha” gitcu hahaha.
masya Allah bisa ya Allah kasih ciptaan se cakep ini 🙂 uwe apa ya Allah se cuil juga nggak kecakepannya.
salah satu hal yang bikin saya seneng sama traveling di suatu momen adalah bikin banyak syukur sama Allah. Laillahaillaanta Subhanaka Innikuntuminadzzolimin 🙂
habis dari pulau padar capcus perjalanan dilanjutkan ke pantai pink, beneran loh pink. katanya sih warna pinknya emang udah rada pudar gitu. karena banyak banget batu karangnya yang kebawa sama tangan tangan manusya jahil.
hfhhhhh.
dan perjalanan terakhir ke taman nasional komodo. rumornya taman komodo bakal ditutup buat umum januari 2020 nanti, jadi buat yang pengen berlibur melihat komodo go there soon!
oiya baiknya sih jangan kesana bulan juni atau juli karena katanya itu momen kawinnya mereka, jadi di momen itu either kita susah nemu komodonya atau nemu yang lagi liar-liarnya hehehe. juga buat para perempuan yang sedang period atau pengunjung yang lagi ada lukanya plis ati ati. karena penciuman si komodo ini tajem banget.
sama bau yang amis amis gini doi demen.
terus juga hindari pakai sesuatu berwarna merah karena itu membuatnya fokes cyn.
begitulah kata om guide.

dan inilah perjalanan terakhir, karena besok paginya kita bakal dianter buat naik boat ke bandara. so sad.
actually, kita harusnya terbang jam 14.00 pake batik airlines, tapi karena kekejamannya, penerbangan di cancel gitu aja dan di postponed to senin saat h-3. sebel marah dan ingin berteriaaaak~~~
tapi kita harus pikir cepet dong solusinya apa. akhirnya setelah saya telp maksa mereka mau ngusahain tiket kita untuk dimajuin jadi transit di bali. seriusan ini bukan pertama kalinya terbang sama batik dan diubah seenak jidatnya. kupikir ya batik ini jauh di atas geng nya, ternyata bener geng hadis “jangan bergaul sama pandai besi nanti bau asep”. pada intinya kecewa sama batik airlines. semoga istiqomah untuk menghindari penerbangan dengannya 🙂

anw jangan tanyakan padaku pake trip apaan, karena i won’t recommend it.
jadi kapan berlibur lagi~ sabar aja nabung nabung dulu ehehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *