Tika di-halal-in

namanya tika.
perkenalan dan dekat-nya kami sepertinya memang agak drama. jauh dekat jauh dekat entahlah sudah berapa kali ketika masa masa labil. herannya kami nggak pernah bisa putus kontak *hufh menyesal :p
yang paling saya ingat dari tika, dia adalah sosok yang begitu menguatkan saya ketika one of the saddest moment in my life happens.

di masa masa ospek SMA ketika awal kami pisah, dia nggak pernah berhenti tanya kabar saya, gimana saya di sekolah, keliatan banget kalo tika usaha banget buat bikin saya nggak ngerasa sendiri.
mungkin itu yah moment yang buat saya selalu anggep tika adalah sisters from another parents hahaha. Dan itu moment yang selalu bikin saya ke tika lagi-tika lagi. Ya gimana ya kamu seneng kan tik~
Ketidak jodohan kami di SMA dan kuliah ternyata diganti Allah dengan momen momen baik lainnya.
jodoh kami berlanjut lagi setelah kami diterima kerja dan penempatan di jakarta, sama sama jakarta pusat pula.
Kalo dia diterima di lembaga terdahsyat versi anak farmasi sih saya nggak bakal heran ya~ dari jaman SMP tika si tukang tidur yang hobinya fotokopi catetan ini merem doang juga ujian selalu 10 besar. Hufh iri!
moment ter paling diingat selama di jakarta waktu setahun lalu saya ngajakin tika nginep di rumah dinit buat kangen kangen-an. Entah kenapa suddenly malem itu badan saya panas. Panas demam yang sebenernya jarang banget kejadian di saya. Dan terharunya si apoteker andalanque ini merawat dengan baiknya~ dan ternyata saya tipus hahaha. Untung tau tipus baru besoknya ya shaaaay~ Maaciw tiki kuh!
Tika dan saya punya kesukaan yang sama kalau lagi stres, nyanyi karaokean. Dan selalu aja janjian karaoke ber-berapa akhirnya cuma kita berdua bengok bengok dua jam~
The most caring person in the world ini juga yang jadi saksi banyak kegalauan saya. Yang kalo udah diceritain satu update terus “gimana udah dijawab belom” kepo-mu tik~ ini part paling melelahkan dari berteman dengannya~ hahaha.
Dear tika sayang,
Beberapa hari lagi hari bahagia yang kamu nantikan, harapkan dan jadi doa kamu dan kita semua. Bismillah lancar ya tik!
I know that “jadilah baik” bakal mendatangkan baik baik yang luar biasa lainnya. Iya kan?
Semua struggle, perjuangan, juga kekuatan doa kamu dan Putra shows me that God is never sleep~ Allah kasih yang baik di waktu yang sangat tepat.
Terima kasih waktu pembagian temen di surga dulu, sudah menunjuk aku menjadi saksi dari setiap perjuangan dan hari-hari bahagia kamu.
Dear Putra, temen kursus matematika-ku jaman SD hahaha. Jagain tika baik baik ya.
Semoga keluarga kecil kalian diisi kebahagian dan keberkahan selalu. Aaaamiiin
Melafyuboth!


Ps: si baju hitam dan baju coklat yang mengapit saya adalah wanita single solehah. Begitu juga dengan si baju hijau di pojokan :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *