which type are you?

saya seneng banget mengamati bagaimana Tuhan memperlakukan makhluknya terutama penilaian ke saya sendiri.

sejak kecil, saya seneng minta sama Allah sesuatu terus nunggu nunggu Allah kasih jawabanNya.

saya inget pertama berhajat sama Allah itu minta sekolah SD negeri soalnya masuknya siang (kakak saya sekolahnya di SD Muhammadiyah terus bangunnya telat, tiap hari dimarahin mama papa karena telat terus hahaha), eh tes sampe 2 sekolah dasar negeri favorit di Jogja bahkan sampe pake sistem titip-titipan masih nggak lolos dan akhirnya menuntun masuk ke SD Muhammadiyah Sapen. which is baru sadar bahwa sekolah di sekolah agamis dari SD memupuk kesadaran saya beragama, risih kalo sekolah nggak berjilbab, sempet hafal juz amma (ini penting banget harusnya dilatih terus biar hapal terus hiks) disitu saya stres tapi kaya akhirnya yaudah sadar, sekolah disitu emang yang bagus.

kemudian hajat kedua saya yang berasa gede banget pengen jadi dokter, which is harus kuliah kedokteran umum. meskipun tes sampe snmptn nggak lolos juga, di suatu titik saya paham maksud Allah tuh bukan pengen saya bisa mengobati orang dengan ke-sosial-an saya, tapi selain bisa punya sosial yang tinggi, saya punya kemampuan buat terus kontribusi di dunia sosial dan ngebantu banyak orang juga bermanfaat buat lingkungan saya seperti harapan saya.
dan bener, kuliah di jurusan akuntansi sesuai harapan orang tua saya, eh beneran bisa jadi dokter loh, meskipun dokter keuangan, keuangan negara-pun 🙂

hajat terbesar lainnya adalah jadi dosen.
saya inget nih jaman sekolah kan sering tuh ngisi makanan favorit minuman favorit cita cita san lain lain saya selalu ngisi pengen jadi dosen.
Sepele, karena tiap liat mama berangkat kantornya bajunya bagus. Terus setiap anak anaknya libur mama sering dirumah hahaha.
Mimpi itu juga yang menguatkan saya untuk bertahan melakoni kerja sambil kuliah 4 tahun lalu. Dan itu juga kesedihan saya ketika harus meninggalkan bangku magister, karena sadar otomatis mimpi saya jadi dosen tertunda.
Ternyata, ditengah saya persiapin sekolah yang nggak mudah dan murah hehe, Allah kasih harapan.
Seperti yang saya ceritakan di cerita sebelumnya, saya ditawari jadi reviewer. Kumaha naon?
Lah wong submit paper aja ditolak kok malah dikasih kerjaan lebih berat. Wallahualam, kuasa Allah yang menuntun.
Nggak berapa lama berselang, pekerjaan lain yang berserempetan sama kerjaan kerjaan dosen pada umumnya muncul lagi.. yaitu MENGAJAR.
yang diajar dosen pula. Diatas level doa saya setiap hari nggak sih?
Kan mimpinya jadi dosen eh malah disuruh ngajarin dosen….

Kisah kisah ini selalu jadi pengingat saya bahwa saya adalah tipe kesayangan Allah dengan cara jawaban doa ditunda, dan diberikan yang lebih baik,
Malu nggak tuh kalo mau minta terus?

Ibaratnya nih, kamu minta dikasih kipas angin doang sama Allah. Eh sama Allah kipas angin nggak dikasih kasih, tiba tiba ada rejeki nomplok dikasihnya AC free listrik. Apalagi tuh yang mau diminta?

Jadi, kamu tipe yang mana?
Cukup jadi mawas diri jika kita adalah makhluk yang dikasih Allah apa apa begitu mudah bahkan untuk maksiat. Bisa jadi Allah sudah nggak anggap kita kesayangannya makanya Allah nggak merindukan wirid kita, sujud kita, dan manja manjanya kita sama Allah :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *